Tujuan dan Prinsip Pengelolaan Keuangan Daerah

Tujuan dan prinsip pengelolaan keuangan daerah.
Tujuan dan prinsip pengelolaan keuangan daerah. Photo by Pixabay
Bagikan:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Waktu baca: 3 menit

Dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara merupakan sebuah cara hidup dengan kerumitan dan keanekaragaman permasalahan yang tercakup di dalamnya. Dalam penanganan atas keruwetan ini membutuhkan pengelolaan pemikiran dan kemampuan mengatur perencanaan dengan baik. Dan juga perlunya struktur pembiayaan yang efisien agar mencapai tujuan pengelolaan keuangan daerah yakni menciptakan kesejahteraan hidup masyarakat.

Maksud pembangunan ekonomi ini ialah memperolah tingkat kemakmuran yang tinggi. Untuk meraih tujuan ini pemerintah bisa turut terlibat secara aktif ataupun pasif. Ikut sertanya pemerintah dalam pencapaian peningkatan kesejahteraan dan kemakmuran terlihat dari pengaturan anggaran yang terdapat pada tubuh organisasi daerah tersebut.

Tujuan pengelolaan keuangan daerah

Tentukan tujuan yang jelas.
Tujuan pengelolaan keuangan daerah. Photo by Pixabay

Dana budget atau anggaran merupakan suatu daftar keuangan yang terperinci perihal penerimaan dan pengeluaran daerah yang diharapkan pada periode waktu tertentu. Adapun tujuan pengelolaan biaya ini meliputi:

Kesejahteraan masyarakat

Adanya  pengelolaan anggaran yang teratur dan baik maka akan memotivasi ke arah perbaikan ekonomi, serta penyaluran pendapatan tepat sasaran. Dengan begitu, akan menghadirkan kondisi ekonomi yang stabil dan terarah untuk meraih kesejahteraan masyarakat.

Membuka kesempatan kerja

Pengelolaan anggaran dengan baik dan pembagian pengeluaran anggaran yang tepat pada objek vital akan mengundang tenaga kerja, memberi kesempatan kerja sebab terbukanya lapangan kerja sehingga ada pembagian anggaran untuk para pekerja dengan demikian daya beli masyarakat pun jadi tinggi dan akan menaikkan kesejahteraan masyarakat.

Mengurangi pengangguran

Efisiensi dan Efektivitas dana serta perubahan penentuan anggaran kepada pengoptimalan angkatan kerja dari beragam bentuk perluasan lapangan pekerjaan yang baru. Otomatis akan mengurangi jumlah pengangguran.

Pelayanan masyarakat

Indikator atau petunjuk keberhasilan suatu pemerintahan ialah ketika masyarakat merasa mendapat pelayanan yang baik dengan tingkat kepuasan yang optimal. Dikarenakan para warga merasakan kepuasan maka penduduk tersebut akan makin sejahtera.

Baca juga: Penjelasan Sistem Pengelolaan Keuangan Negara dan Daerah

Prinsip penggunaan keuangan daerah

Analisis pengeluaran.
Prinsip penggunaan keuangan daerah. Photo by Pixabay

Dari keempat tujuan pengelolaan keuangan daerah di atas bisa kamu lihat adanya keselarasan dan kesinambungan antara tujuan pengadaan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara dengan pengaturan anggaran dengan begitu dapat digambarkan bahwa pelaksanaan pemerintah dapat berjalan sebaik mungkin karena ditopang dengan pengelolaan penerimaan dan pengeluaran kas yang lebih efisien, efektif, dan ekonomis.

Aturan ekonomi daerah ini disebut sebagai APBD, yakni  Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang dibahas dan disetujui dan disetujui bersama dengan pemerintah daerah dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah atau DPRD dan ditetapkan dalam aturan daerah. Dalam APBD terlihat bagaimana alokasi dana yang sudah ditetapkan pemerintah secara eksekutif dan legislatif untuk menghidupkan roda pemerintahan, pelayanan kemasyarakatan, dan pembangunan pada suatu daerah.

Anggaran daerah merupakan seluruh hak serta kewajiban dalam rangka penajaan pemerintahan daerah yang dinilai dari sisi keuangan termasuk semua bentuk kekayaan yang terkait dengan kewajiban dan hak daerah tersebut. Keuangan daerah diatur menggunakan empat prinsip, yakni:

Prinsip Kemandirian

Asas ini menuju pada pengelolaan anggaran yang diatur dengan mengurangi ketergantungan akan sumber keuangan yang bersifat praktis datang dari atas, tanpa perlu mencoba membuat sebuah inovasi dan menemukan sumber daya yang dipunya, kenaikan kualitas sumber daya ini tentunya akan mendorong perbaikan kemampuan produksi yang mengarah kepada peningkatan kemakmuran dan kesejahteraan warga di masing-masing daerah.

Prioritas

Pemakaian skala prioritas untuk menentukan objek ketika perjalanan pemerintah serta pembangunan. Dengan sebuah pemicu atau indikator untuk menentukan pilihan perkara yang terbaik dari segala alternatif yang ada dan terbaik atau best of the best.

Efisiensi, efektivitas dan ekonomis

Efisien merupakan input yang dipakai untuk dialokasikan dengan optimal dan baik agar mencapai pengeluaran dengan biaya terendah, Efektif ialah tercapainya tujuan maupun sasaran yang sudah ditetapkan sebelumnya, dan terakhir Ekonomis yaitu menghemat pengeluaran untuk mendapatkan pemasukan yang baik, semua pengeluaran yang digunakan dengan biaya termurah.

Disiplin anggaran

Perlunya menggunakan anggaran sesuai dengan pengaturan anggaran yang sudah ditentukan sebelumnya.

Pengelolaan keuangan daerah ini merupakan keseluruhan kegiatan yang mencakup pada pelaksanaan, perencanaan, pelaporan, penatausahaan, pertanggungjawaban dan juga pengawasan keuangan daerah. APBD ini merupakan ilustrasi yang dipakai untuk menunjukkan gambaran bagaimana proses berjalannya pembangunan dilakukan pada suatu daerah.

Penjelasan di atas menunjukkan bahwa pentingnya perencanaan terbaik dalam hal APBD supaya tujuan pengelolaan keuangan daerah mampu menyejahterakan para warga di tiap daerah.


Bagikan:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

You may also like...