Perbedaan UMR, UMP, dan UMK Tiap Daerah di Indonesia

Ketahui gaji yang diterima di tiap daerah berbeda karena adanya UMR, UMP, dan UMK.
Waktu baca: 4 menit

Setiap orang yang sudah bekerja pasti sering mendengar istilah Upah Minimum Regional (UMR), Upah Minimum Provinsi (UMP), dan Upah Minimum Kota/Kabupaten (UMK). Namun, mereka belum mengetahui apa itu UMR, UMK, dan UMP secara fungsional bahkan masih ada yang menganggap ketiga istilah itu sama saja. Padahal, ketiganya memiliki istilah yang sangat berbeda.

Pengertian UMR, UMK, dan UMP

UMR atau Upah Minimum Regional adalah suatu standar minimum untuk memberikan upah kepada karyawan di lingkungan usaha pelaku industri.

Lalu, ada UMK atau Upah Minimum Kota atau Kabupaten. Maksudnya, standar minimum upah untuk karyawan yang berlaku di suatu kota atau kabupaten. Sementara, UMP atau Upah Minimum Provinsi adalah standar minimum upah untuk karyawan yang berlaku di provinsi.

Untuk perbedaannya, UMP dan UMK beda pada yang menetapkannya. Kalau UMP ditetapkan oleh gubernur, sementara UMK juga ditetapkan oleh gubernur namun dengan rekomendasi Dewan Pengupah Provinsi dan rekomendasi dari bupati atau wali kota. Selain itu, upah UMP lebih rendah daripada UMK.

Sebenarnya, istilah UMR sudah tidak digunakan lagi dan telah diganti dengan UMP dan UMK. Hal itu terjadi sesuai dengan peraturan dari Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. Kep-226/Men/2000 yang ada di pasal yang menyatakan Istilah Upah Minimum Regional tingkat I (UMR Tk I) diubah menjadi “Upah Minimum Provinsi”, istilah Upah Minimum Regional Tingkat II (UMR Tk II) diubah menjadi Upah Minimum Kabupaten/Kota. Namun, tetap saja mayoritas tenaga kerja masih menyebut upah minimum yang diterima adalah UMR.

Perbedaan upah minimum tiap wilayah

Upah minimum di setiap daerah memiliki jumlah yang berbeda. Per 1 Januari 2019, UMP mengalami kenaikan sebesar 8,03 persen, sesuai dengan peraturan dari Kementerian Ketenagakerjaan. Berikut daftar UMP 2018 sebelum mengalami kenaikan dan UMP 2019 setelah mengalami kenaikan dilansir dari Liputan6.

Provinsi Upah Minimum Provinsi 2018 Upah Minimum Provinsi 2019
Provinsi Aceh  Rp 2,717,750  Rp 2,935,985
Provinsi Sumatera Utara  Rp 2,132,188  Rp 2,303,402
Provinsi Sumatera Barat  Rp 2,119,067  Rp 2,289,228
Provinsi Riau  Rp 2,464,154  Rp 2,662,025
Provinsi Kepulauan Riau  Rp 2,563,875  Rp 2,769,754
Provinsi Jambi  Rp 2,243,718  Rp 2,423,888
Provinsi Sumatera Selatan  Rp 2,595,995  Rp 2,804,453
Provinsi Bangka Belitung  Rp 2,755,443  Rp 2,976,705
Provinsi Bengkulu  Rp 1,888,741  Rp 2,040,406
Provinsi Lampung  Rp 2,074,673  Rp 2,241,269
Provinsi DKI Jakarta  Rp 3,648,035  Rp 3,940,972
Provinsi Jawa Barat  Rp 1,544,360  Rp 1,668,372
Provinsi Banten  Rp 2,099,385  Rp 2,267,965
Provinsi Jawa Tengah  Rp 1,486,065  Rp 1,605,396
Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta  Rp 1,454,154  Rp 1,570,922
Provinsi Jawa Timur  Rp 1,508,894  Rp 1,630,058
Provinsi Bali  Rp 2,127,157  Rp 2,297,967
Provinsi Nusa Tenggara Barat  Rp 1,825,000  Rp 1,971,547
Provinsi Nusa Tenggara Timur  Rp 1,660,000  Rp 1,793,298
Provinsi Kalimantan Utara  Rp 2,559,903  Rp 2,765,463
Provinsi Kalimantan Barat  Rp 2,046,900  Rp 2,211,266
Provinsi Kalimantan Tengah  Rp 2,412,305  Rp 2,615,735
Provinsi Kalimantan Selatan  Rp 2,454,671  Rp 2,651,781
Provinsi Kalimantan Timur  Rp 2,543,331  Rp 2,747,560
Provinsi Sulawesi Utara  Rp 2,824,286  Rp 3,051,076
Provinsi Sulawesi Barat  Rp 2,193,530  Rp 2,369,670
Provinsi Sulawesi Tengah  Rp 1,965,232  Rp 2,123,040
Provinsi Sulawesi Tenggara  Rp 2,177,052  Rp 2,351,869
Provinsi Sulawesi Selatan  Rp 2,647,767  Rp 2,860,382
Provinsi Gorontalo  Rp 2,206,813  Rp 2,384,020
Provinsi Maluku  Rp 2,222,220  Rp 2,400,664
Provinsi Maluku Utara  Rp 2,147,022  Rp 2,319,427
Provinsi Papua Barat  Rp 2,667,000  Rp 2,881,160
Provinsi Papua  Rp 2,895,650  Rp 3,128,170

Dari daftar di atas, terlihat jelas UMP tertinggi di Indonesia ialah Jakarta sementara terendah ialah Yogyakarta. Selain UMP, UMK tiap wilayah pun berbeda. Berikut daftar UMK dari beberapa kota yang ada.

Kota Upah Minimum 2019
Kabupaten Karawang  Rp 4,234,010
Kota Bekasi  Rp 4,229,756
Kabupaten Bekasi  Rp 4,146,126
Kota Depok  Rp 3,872,551
Kota Bogor  Rp 3,842,785
Kabupaten Bogor  Rp 3,763,405
Kabupaten Purwakarta  Rp 3,722,299
Kota Bandung  Rp 3,339,580
Kabupaten Bandung Barat  Rp 2,898,744
Kabupaten Sumedang  Rp 2,893,074
Kabupaten Bandung  Rp 2,893,074
Kota Cimahi  Rp 2,893,074
Kabupaten Sukabumi  Rp 2,791,016
Kabupaten Subang  Rp 2,732,899
Kabupaten Cianjur  Rp 2,336,004
Kota Sukabumi  Rp 2,331,752
Kabupaten Indramayu  Rp 2,117,713
Kota Tasikmalaya  Rp 2,086,529
Kabupaten Tasikmalaya  Rp 2,075,189
Kota Cirebon  Rp 2,045,422
Kabupaten Cirebon  Rp 2,024,160
Kabupaten Garut  Rp 1,807,285
Kabupaten Majalengka  Rp 1,791,693
Kabupaten Kuningan  Rp 1,734,162
Kabupaten Ciamis  Rp 1,733,162
Kabupaten Pangandaran  Rp 1,714,673
Kota Banjar  Rp 1,688,217
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta  Rp 3,940,972
Kota Cilegon  Rp 3,913,078
Kota Tangerang  Rp 3,869,717
Kota Tangerang Selatan  Rp 3,841,368
Kabupaten Tangerang  Rp 3,841,368
Kabupaten Serang  Rp 3,827,193
Kota Serang  Rp 3,366,512
Kabupaten Pandeglang  Rp 2,542,539  
Kabupaten Lebak  Rp 2,498,068  
Kota Semarang  Rp 2,498,587  
Kabupaten Demak  Rp 2,240,000  
Kabupaten Kendal  Rp 2,084,393  
Kabupaten Semarang  Rp 2,055,000  
Kota Salatiga  Rp 1,875,325  
Kabupaten Grobogan  Rp 1,685,500  
Kabupaten Blora  Rp 1,690,000  
Kabupaten Kudus  Rp 2,044,467  
Kabupaten Jepara  Rp 1,879,031  
Kabupaten Pati  Rp 1,742,000  
Kabupaten Rembang  Rp 1,660,000  
Kabupaten Boyolali  Rp 1,790,000  
Kota Surakarta  Rp 1,802,700  
Kabupaten Sukoharjo  Rp 1,783,500  
Kabupaten Sragen  Rp 1,673,500  
Kota Magelang  Rp 1,707,000  
Kabupaten Magelang  Rp 1,882,000  
Kabupaten Karanganyar  Rp 1,833,000  
Kabupaten Wonogiri  Rp 1,655,000  
Kabupaten Klaten  Rp 1,795,061  
Kabupaten Purworejo  Rp 1,700,000  
Kabupaten Temanggung  Rp 1,682,027  
Kabupaten Wonosobo  Rp 1,712,500  
Kabupaten Kebumen  Rp 1,686,000  
Kabupaten Banyumas  Rp 1,750,000  
Kabupaten Cilacap  Rp 1,989,058  
Kabupaten Banjarnegara  Rp 1,610,000  
Kabupaten Purbalingga  Rp 1,788,500  
Kabupaten Batang  Rp 1,900,000  
Kabupaten Pekalongan  Rp 1,859,885  
Kota Pekalongan  Rp 1,906,922  
Kabupaten Pemalang  Rp 1,718,000  
Kota Tegal  Rp 1,762,000  
Kabupaten Tegal  Rp 1,747,000  
Kabupaten Brebes  Rp 1,665,850  
Kota Surabaya  Rp 3,871,052  
Kabupaten Gresik  Rp 3,867,874  
Kabupaten Sidoarjo  Rp 3,864,696  
Kabupaten Pasuruan  Rp 3,861,518  
Kabupaten Mojokerto  Rp 3,851,983  
Kabupaten Malang  Rp 2,781,564  
Kota Malang  Rp 2,668,420  
Kota Batu  Rp 2,575,616  
Kabupaten Jombang  Rp 2,445,945  
Kabupaten Tuban  Rp 2,333,641  
Kota Pasuruan  Rp 2,575,616  
Kabupaten Probolinggo  Rp 2,306,944  
Kabupaten Jember  Rp 2,170,917  
Kota Mojokerto  Rp 2,263,665  
Kota Probolinggo  Rp 2,137,864  
Kabupaten Banyuwangi  Rp 2,132,779  
Kabupaten Lamongan  Rp 2,233,641  
Kota Kediri  Rp 1,899,294  
Kabupaten Bojonegoro  Rp 1,858,613  
Kabupaten Kediri  Rp 1,850,986  
Kabupaten Lumajang  Rp 1,826,831  
Kabupaten Tulungagung  Rp 1,805,219  
Kabupaten Bondowoso  Rp 1,801,406  
Kabupaten Bangkalan  Rp 1,801,406  
Kabupaten Nganjuk  Rp 1,801,406  
Kabupaten Blitar  Rp 1,801,406  
Kabupaten Sumenep  Rp 1,801,406  
Kota Madiun  Rp 1,801,406  
Kota Blitar  Rp 1,801,406  
Kabupaten Sampang  Rp 1,763,267  
Kabupaten Situbondo  Rp 1,763,267  
Kabupaten Pamekasan  Rp 1,763,267  
Kabupaten Madiun  Rp 1,763,267  
Kabupaten Ngawi  Rp 1,763,267  
Kabupaten Ponorogo  Rp 1,763,267  
Kabupaten Pacitan  Rp 1,763,267  
Kabupaten Trenggalek  Rp 1,763,267  
Kabupaten Magetan  Rp 1,763,267  

Dari data di atas, bisa dipastikan UMK jumlahnya lebih besar daripada UMP. Namun, setidaknya keduanya masih bisa jadi patokan buat kamu para pekerja untuk menentukan minimal gajimu.

You may also like...

Leave a Reply